Kontak Kami 24/7 085211616160
Tebing Breksi

Lokasi wisata ini langsung menjadi objek wisata favorit banyak orang terutama bagi mereka anak-anak muda yang mulai mempublish tempat ini melalui media sosial mereka.

Sebelum jadi lokasi wisata, Tebing Breksi hanyalah tebing-tebing bebatuan. Tak ada keindahan yang menarik wisatawan. Hanya tampak alam liar yang dieksploitasi manusia dengan cara penambangan.

“Dulunya ini tambang batu biasa terus sering diteliti mahasiswa. Ini ternyata endapan abu vulkanik purba,” kata Ketua Pengelola Tebing Breksi, Kholiq Widiyanto, saat ditemui merahputih.com di Sambirejo, Prambanan, Sleman, DI Yogyakarta,

Penambangan batu sudah dimulai sejak lama. Kholiq tidak dapat memperkirakan kapan dimulainya terjadi penambangan batu. Menurutnya, penambangan dilakukan warga sekitar Prambanan beserta warga di luar Prambanan untuk kebutuhan ekonomi. Namun, sejak tahun 2005, kawasan tebing mulai telantar.

Di tengah telantarnya Tebing Breksi, warga sekitar sesekali berdatangan di waktu sore. Tujuannya, sekadar menikmati senja di puncak tebing. Sebagian besar mereka adalah remaja, karena pesona alam di puncak tebingnya menyuguhkan panorama Gunung Merapi dan Merbabu dari kejauhan.

Dari situlah, warga sekitar Sambirejo mulai berpikir bahwa kawasan tersebut layak dikelola sebagai tempat wisata. Satu per satu diperbaiki, ditata, hingga dibentuk kelompok pengelola wisata Tebing Breksi. Tebing pun “disulap” jadi karya seni yang indah. Memanfaatkan seniman lokal Yogyakarta, tebing pun dipahat membentuk karya seni berupa tokoh-tokoh pewayangan. Anak tangga dan lokasi pertunjukan seni dibangun. Semua dilakukan untuk memanjakan atau menjadi daya tarik wisatawan.

Add Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WhatsApp chat